Penikmat Kopi

17 Feb

Banyak teman yang terperangah saat mengetahui kalau saya pun peminum kopi. Cewek? Minum kopi? Why not, Beib?

kopi imut

Tapi saya bukanlah pecandu, yang kalo sehari gak minum bisa sakit kepala. Bukan pula minum kopi sebagai dopping biar bisa begadang nonton bola atau online hingga larut malam. Toh, sejak dulu saya tahu tubuh saya gak terpengaruh kalau minum kopi, jadi bisa melek sepanjang malam. Gak ngaruh deh. Kalo saya sudah ngantuk yah ngantuk aja, gak ada hubungannya dengan saya minum kopi bergelas-gelas lalu ngantuk saya bisa pergi.

Saya termasuk orang yang minum kopi kalau saya lagi ingin. Ya, tak perlu alasan untuk minum kopi, karena saya hanyalah penikmat kopi biasa. Lagi duduk bengong, biasa langsung ingin minum kopi. Liat sodara minum kopi, jadi ingin minum juga. Yah, kayak gitu-gitu deh hehehe…

Saya mengenal kopi pertama kali tentu saja dari Lelaki Pertama saya.

Papa minum kopi 2 kali sehari. Pagi dan Sore hari. Setahu saya, membuat kopi buat papa itu turun temurun loh, dari mama,  lalu sodara perempuan yang satu ke sodara yang lain, lalu sampailah tugas itu ke saya.

Saya lupa kapan tepatnya saya mulai diserahi tugas membuatkan kopi buat papa. Mungkin saat usia 10 atau 11. Yang saya tahu, kopi buat papa harus sudah ada sebelum papa pulang kantor pukul 15. Saya jadi kepikiran mengapa saat itu, tugas membuat kopi bisa jatuh ke pundak saya. Mungkin karena jam segitu, saya selalu ada di rumah sedang sodara perempuan yang lain entah berada di mana.

Karena kebiasaan membuat kopi buat papa, saya jadi tahu selera papa. Cara buatnya pun, masukan kopi dulu baru gula ke dalam cangkir. Setelah diseduh, diamkan beberapa detik baru diaduk. Beda loh rasanya kalau gula dulu baru kopi. Katanya sih, rasa kopinya lebih matang. Tapi sejak pakai kopi instant dimana kopi dan gulanya tercampur, cara seperti itu udah gak dipakai lagi.

Kopi yang disediakan dihadapan papa harus sudah dingin atau temperatur kopinya sudah bisa di minum. Kalau masih panas, yakin deh… biasanya papa akan meninggalkan sebentar. Saya pernah lupa membuatkan, saya terburu-buru buat dan menghidangkannya dalam keadaan masih mengepul. Papa lalu memberi tahu, kalau terlambat buatnya, kopinya diseduh pakai air panas setengah gelas aja. Setelah kopi larut baru ditambah air dingin.

Saat membuat kopi, tentu tidak afdhol rasanya kalo gak nyoba. Sudah pas rasanya atau enggak. Gara-gara keseringan nyobain kopi, disitulah saya suka minum kopi. Biasa kalo lagi ingin minum, saya buat 2 cangkir kopi, untuk papa dan untuk saya sendiri 🙂

Kopi bagaimana yang saya suka? Hmmm… saya suka kopi yang dibuat dicangkir kecil. Perbandingannya, 1 sdt kopi, 11/2 sdt gulanya. Rasa kopinya pekat tapi manis. Rasa kopinya pake banget dan manis. Saya sih suka nambah pake susu biar lebih manis dan “gurih”. Kalo kopi instan, saya suka yang rasa Mocca. Enak banget. Untuk saat ini, saya gak berani nyoba kopi white yang Luwak itu. Meski ada yang bila halal, saya jijik aja ngebayangin keluar dari mana biji kopi itu hehehe…

Pernah saat kopdar dengan teman-teman Blogger Kendari di Plaza Telkom, teman-teman cowok mesan kopi, saya ikut pesan juga. Tapi ternyata kopinya itu dibuat digelas besar. Saat saya coba, hmmm… gak sesuai dengan lidah saya. Mungkin karena takaran kopi instannya itu cocok buat gelas kecil, gak sebanding dengan airnya yang banyak karena dibuat digelas besar, jadinya terasa hambar. Rasa kopinya gak mendominasi dan juga gak manis.

Dasar cewek hihihi… gak puas kalo rasanya hambar gini, saya bawa gelas kopi itu ke kantinnya.

“Mbak, ada susu gak?”

“Ada.”

“Nambahin susu donk, gak manis nih!”

Untung si mbaknya baik hati hehehe… akhirnya sepanjang kopdar saya bisa nikmatin kopi sesuai keinginan saya.

Iklan

9 Tanggapan to “Penikmat Kopi”

  1. dedy oktavianus pardede 17 Februari 2013 pada 4:37 pm #

    Nothing wrong with a coffee lady…
    Emang kebanyakan orang yg terlau mudah menggeneralisir sesuatu..
    i like your perspective…

    • nurusyainie 18 Februari 2013 pada 2:54 pm #

      Thank U 😀
      Emang tiada yg salah yah kalo cewe juga minum kopi 🙂

      Nah, soal generalisasi itu… kadang2 kalo ada tamu sepasang suami istri, tuan rumah tanpa bertanya langsung membuat kopi buat si suami dan teh buat si istri.

      Kalo saya, biasa bertanya dulu, apalagi kalo tante dan om yang datang. Soalnya ada om yang malah sukanya minum teh dan tante yang minum kopi hehehe…

  2. Titik Asa 17 Februari 2013 pada 8:04 pm #

    Kenapa ya kopi itu bagai minuman ber-gender. Hanya untuk pria. Tapi saya pribadi sudah menepis anggapan. Banyak teman-teman wanita saya yg penggila kopi. Bahkan mereka mengenal seluk-beluk kopi dengan baik ketimbang saya. Saya hanya murni penikmat kopi. Sehari minimal 2 gelas kopi saya nikmati.
    Salam,

    • nurusyainie 18 Februari 2013 pada 7:03 am #

      Iya yah mengapa pada kaget tahu saya peminum kopi yah? Dasar lah teman2 saya itu hehehe…

      Hmmm, mungkin karena dulu ada kedai kopi yang pengunjungnya mayoritas bapak2 yah atau apalah itu sehingga kopi identik dengan lelaki.

      Pakde Asa penikmat kopi juga 🙂 tos lah pakde hehehe… ^^
      setahu saya cukup 2 gelas sehari untuk cegah alzheimer

  3. MamaWilda 18 Februari 2013 pada 8:13 am #

    aihh.. saya penggemar kopi Mak, sama dengan Mak Nur kopi tidak berpengaruh sama sekali buat mata saya. Habis minum kopi langsung tidur juga bisa. Tapi saya lebih suka kopi tubruk, apalagi pake kopi asal kampung saya kopi Toraja…. hmmmm harumnyaa…
    *jadi pengen ngopi nih.. 🙂

    • nurusyainie 18 Februari 2013 pada 8:24 am #

      Tos dulu Mak hehehehe… 🙂

      Ada sebagian orang2 tua yang gak suka kopi instan, mereka suka yang original dan memang yang kopi Toraja harum banget Mak 🙂
      Di sini banyak loh kopi Toraja.

      *Sambil sruput kopi pagi

  4. JNYnita 22 Februari 2013 pada 8:08 pm #

    white coffee yang luwak itu cm merek mbak, klo beneran luwak gak akan semurah itu…
    aku tiap hr minum kopi, kadang2 butuh klo nyetir siang2 abis makan & ngantuk.. 🙂

    • nurusyainie 23 Februari 2013 pada 12:40 pm #

      Iya kah? Wiiih, saya udah parno duluan tuh gara2 ada kata Luwaknya 🙂
      Hehehe… banyak penikmat kopi juga rupanya *tos mbak Nita

  5. coffeestar 17 Agustus 2013 pada 5:17 pm #

    Saking “penasaran” nya sama kopi, sampe dibikin brand utk outfit, hehe >>> @COFFEESTARcso

    Salam

Silahkan komentar... ^^ Jika tidak punya blog, masukkan url facebook atau twitter yah :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: