“Tanteee…”

11 Jan

Sejak pertama punya ponakan di tahun 1997, otomatis saat itu juga resmilah saya menjadi seorang tante. Omaigod, saya benar2 gak suka status baru itu. Bukan karena saya gak suka anak kecil, tapi saya paling benci jika dipanggil tante. Kesannya ketuaan untuk saya yang imut ini     *huek hihihi…

Jadi sebelum ponakan pertama itu bisa berbicara, saya sudah tetapkan dalam hati bahwa saya hanya mau dipanggil kakak hahaha…

Dan memang, sampai ponakan ketiga pun, panggilan kakak masih melekat. Tapi, kadang emak2 mereka memaksa mereka untuk manggil tante…. yang saya balas pelototin mereka jika berani memanggil tante ke saya     *huwaaaa, sadis nih tante

para ponakan

si bolang… eh para ponakan di pantai Toronipa

Dalam perjalanan saya mengarungi kehidupan ini saya menemukan panggilan lain yang lebih manis untuk saya. Saya menyukainya, dan mulailah saya kembali mengajari satu persatu ponakan yang jumlahnya semakin bertambah     *selusin bok    untuk memanggil saya Amma. Dan, saya memang berhasil membuat mereka semua memanggil saya Amma.

Caranya? Setiap saya memiliki makanan ringan, saya suruh mereka manggil saya dengan panggilan yang saya inginkan itu. Kalau gak mau, yah gak dapat kuenya hahaha…. saya sangat tegaan sekali saat itu wokokoko…. gak ada kue sama sekali sampai mereka berhasil menyenangkan hati saya     *beug

Panggilan Amma, sebenarnya dari bahasa Arab yang artinya saudara perempuan ayah. Yah, artinya tante juga sih wkwkwkwk… :p
Tapi untuk mudahnya, semua ponakan manggil Amma, meski saya
saudara perempuan emak mereka. Karena untuk saudara perempuan
ibu dalam bahasa Arab, ada sebutannya tersendiri. Ngerti kan bagian ini? Anggap saja ngerti yah 😀

Perlu diketahui, masyarakat suku Tolaki mempunyai beberapa nama.
Ada nama panggilan di rumah, nama di sekolah (nama resmi yang ada di akte), panggilan kesayangan, dan nama panggilan yang muncul setelah
mempunya anak, seperti umminya fulan, atau mamanya anu.

Intinya, satu orang saja, sampai punya beberapa nama. Begitu pun dengan saya. Salah satu panggilan saya adalah One, dalam bahasa saya artinya pasir     *kok jadi kepikiran jangan2 gara2 nama ini saya suka banget sama pantai. Sedang panggilan kesayangan saya adalah Princess…     *princess dari menong wkwkwkwk…    Enggak ding, panggilan kesayangan saya bukan itu hehehe… maaf mengecewakan yang sudah terlanjur mau minta tanda tangan :p

Jadi ketika saya menambahkan kata Amma, jadilah panggilan saya menjadi Amma One. Karena kebiasaan, akhirnya semua manggil Amma One, termasuk kakak2 saya. Lama2, panggilan saya itu dipersingkat menjadi Amone atau Amon, entah siapa yang mulai.

Uniknya, kakak kedua saya sering manggil saya dengan ‘Moning’.
Awalnya saya pikir itu sapaan pagi (morning), karena dia menyapa
di pagi hari. Eh, ternyata malam juga dia manggil saya dengan
Moning. Trus dia bilang, “Itu panggilan saya untuk kamu.”

Gleg!

Saya langsung bilang, “Tau gak, kalo di skype ada emo mooning?
Mau tahu artinya?”

(mooning)Saya lalu membuka skype saya dan menuliskan (mooning), setelah enter muncul lah gambar ini.

Penghinaan kan panggilan itu    *fufufufu… sekarang udah jarang sih denger dia manggil saya dengan panggilan itu.

Namun, tentu saja… hanya ponakan dan orang2 terdekat saja yang bisa saya ‘paksa’ mereka untuk memanggil saya Amma. Saya tidak berdaya ketika ponakan (ketemu gede) yang saya temukan dalam game online, memanggil saya tante   *weks!

Awalnya mencak2, saya bilang: “keponakan asli gw aja gak manggil gw tante, malah elo manggil gw tante.”

Yaudah, karena dia juga tetap keukeuh manggil tante, saya biarin aja panggilan itu. Saya pikir, “Okelah, cukup dia aja satu2nya yang jadi ponakan di dunia maya.”

Saya senang ketika saya mendapat panggilan baru dari teman2 gaul saya.
Ada yang panggil kakak   *okelah, not bad, saya dapat adik laki2 yang tak pernah saya miliki. Adik saya cewek sih 🙂
Paling banyak manggil mbak 🙂   *serasa jadi orang Jawa
salah satu teman manggil ibu   *serasa jadi ibu guru hihihi…,
ada yang panggil bucing     *Haisssh… ini karena saya suka kucing makanya dia manggil bucing … ^^

Dalam interaksi dengan teman2 gaul di forum, si ponakan sableng itu paling sering ngumbar kata tante. “Eh, tan… saya dapat THR kan?” *Tan… tan, emang saya setan apa?

Eladalah… yang lain ikut2an manggil tante. Yo wes, dari pada mencak2 gak jelas di forum yang bisa menghilangkan wibawa yang mati2an saya bangun, akhirnya saya balas juga manggil om ke mereka2 itu *huwahahaha… puas deh!

Paling puas waktu ada yang balas gini, “Om pale loe. Umur aja tua’an elo.” Wkwkwkwk… puas kan? Saya yang tua tapi manggil dia om hehehe…

Nah, udah beberapa bulan ini telinga saya bersih dari panggilan tante. Ponakan maya saya pun udah jarang nyapa di fesbuk. Sibuk kuliah dan main game online kayaknya hahaha… *bener gak Adhe?

Jadi, panggilan tante bagai menghilang dari dunia kecil saya. Yang ada malah panggilan mbak dan mak berseliweran. Maklum, sedang belajar jadi emak2 yah kudu gaul sama emak2 asli donk. Jadi, maaf buat teman2 gaul saya di game online yang banyakan laki2, karena udah jarang nyapa nih!

Trus, kemarin buka e-mail, ada notifikasi dari yahoo. Seneng donk saat liat komen saya di yahoo dikasih thumbs up. Secara, di yahoo ngeri banget deh kalo baca komen2 di sana. Kalo dikasih jempol ke atas pasti komen saya bagus nih!

Maka meluncurlah saya ke link yang dikasih.

me and yahooYa ampun…   *mau pingsan

Setelah lama saya memperjuangkan hak saya untuk tidak dipanggil tante, bahkan foto yang saya pajang di yahoo pun foto jaman dulu biar teteup kelihatan muda… saat itu akhirnya saya menyerah. Terserah deh, yang mau manggil tante juga gak apa-apa kok.

*puas… puAS… PUAS!!!      *dengan gaya Tukul Arwana
Iklan

15 Tanggapan to ““Tanteee…””

  1. BuPeb 11 Januari 2013 pada 4:18 pm #

    Hi tante 😀

    • nurusyainie 11 Januari 2013 pada 7:57 pm #

      Jiaaaaah…. dipanggil tante
      Oke deh, gpp kok tante Febbie :p

  2. ibuseno 11 Januari 2013 pada 5:11 pm #

    Hai jiddah hihihi.. mending di panggil tante kan yaaa… aku sdh dpanggil jiddah sama anaknya ponakan :-p

    • nurusyainie 11 Januari 2013 pada 8:15 pm #

      Jiddah? Enggak deh… mending tante hahaha…

      #terpaksa berdamai dengan hati… ^^

  3. Adhe 13 Januari 2013 pada 8:44 am #

    tante,, THR nya mana ?? lebaran udah kelewat byk ini,,

    • nurusyainie 13 Januari 2013 pada 2:11 pm #

      Wekekekeke… makanya doakan tantemu ini biar sukses. Kalo sukses kan loe bakal kena cipratannya juga 🙂

  4. Bibi Titi Teliti 15 Januari 2013 pada 8:40 am #

    ih tanteeeee…
    terima aja dengan lapang dada yaaah 🙂

    • nurusyainie 16 Januari 2013 pada 6:01 pm #

      Ho’o Bibi… saya udah terima dengan lapang dada nih 🙂

  5. Myra Anastasia 16 Januari 2013 pada 8:39 am #

    slmt pagi tenteeee… hehehe…

    • nurusyainie 16 Januari 2013 pada 6:20 pm #

      Slmt malam tanteeee Myra hehehe…

      #saya bacanya malam sih 🙂

  6. De 16 Januari 2013 pada 5:20 pm #

    udah 2 pengunjung blog yang panggil -de- pake “tante” juga.

    gak ikhlas, tapi begitu inget umur sendiri dan umur anak2 … yasudahlah *pasrah*

    • nurusyainie 16 Januari 2013 pada 6:29 pm #

      Wekekekeke… akhirnya punya temen juga.
      Sebeeeellll…..
      Dulu pertama ada yang manggil tante, pingin garuk2 keyboard hahaha…

  7. ica 19 Februari 2014 pada 12:25 pm #

    Sama saya juga suka dipanggil “tante”
    secara masih imut kaya gini hehe…
    sekarang saya paksa mereka semua panggil “Amma” 😀

  8. blog rumah idaman 9 Juli 2015 pada 10:31 am #

    Perlu perjuangan ya utk tidak dipanggil tante tante..hihihi

Trackbacks/Pingbacks

  1. Anak Bule dan Sikat Gigi « Oh, I Love My Self… - 16 Februari 2013

    […] memang melarang para ponakan untuk mengucapkan kata itu. Dengan predikat sebagai seorang tante, saya punya “kekuasaan” terhadap mereka dan punya hak untuk […]

Silahkan komentar... ^^ Jika tidak punya blog, masukkan url facebook atau twitter yah :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: