Saat Lidah Berbeda Rasa

2 Jan

Sejak kemunculan iklan Indomie Goreng rasa Cabe Ijo, saya selalu dibuat penasaran, gimana sih rasanya? Tapi saya tak pernah benar-benar berniat membeli produk itu. Ah, paling juga barangnya belum nyampek di Kendari. Gitu pikir saya.

Kedatangan salah satu tante saya ke rumah dan cerita kalau dua anaknya beli produk itu, meruntuhkan anggapan saya. Mie instan itu memang telah ada di kota saya. Lalu tante saya cerita kalau anaknya tidak menyukai mie varian baru itu. Rasanya aneh!

Nah, kesempatan merasakan mie instan itu datang saat saya belanja di salah satu toko bersama Meisya, ponakan saya.

indomie-goreng-cabe-ijo_big“Mey, udah pernah rasa ini gak?” Saya menunjukkan Mie instan itu.
“Belum.”
Jawaban singkat itu membuat saya melewati rak tempat mie itu berada.
“Amma *), belikan.”
“Ah, gak enak.” Saya masih terngiang kata tante saya yang bilang mie itu gak enak.
Tak perlu waktu lama untuk menyadari kalau Meisya tak berada di dekat saya. Saya balik ke belakang dan menemukan Meisya masih bertahan di dekat mie itu.
Saya kembali ke rak itu. “Oh, oke. Kita coba dua dulu yah.”

Dan, tarraaaa… inilah penampakan mie goreng rasa cabe ijo buatan saya hehehe…

curly boy

curly boy

Rasanya?
Wuiiih, sapa bilang gak enak?
Maknyus tauk! Pedes… pedes gimana gitu.
Kalau penyuka pedes, cobain deh. Bagi saya, pedesnya level 4-5 lah.

Nah, kalo iklannya kan warna mie nya ijo, kalau ini gak terlalu ijo. Biasalah, iklan kan sering dibuat lebay gitu hehehe…

Cuman… ada cumannya loh, saya gak terlalu suka bau cabe ijo. Jadi saya menikmatinya hanya beberapa suap saja. Jadi untuk produk ini, saya cuman kasih Cetar aja deh… gak pake membahana badai hahaha… 🙂

Echy -ponakan saya yang lain, yang turut merasakan mie ini ternyata menyukainya. Dia malah memesan untuk dibelikan kalau saya belanja lagi.

Nah, sekarang kita sampai pada maksud dibalik tulisan ini. Bahwa, pendapat tiap orang berbeda-beda. Lidah tiap orang pun berbeda meski bentuknya sama.
Kita tak bisa langsung me- judge suatu hal hanya dari pendapat orang lain. Kita perlu merasakan sendiri, melihat sendiri untuk bisa mengetahui akan suatu hal.

* * *

———————————————
*)
Amma = tante

Iklan

25 Tanggapan to “Saat Lidah Berbeda Rasa”

  1. Junita Siregar 3 Januari 2013 pada 9:00 am #

    Bhinneka tunggal ika ya Mbak…. ada kalanya sesuatu memang harus dilihat dari selera pribadi bukan untuk dibahas dan dilebih-lebihkan. Istilah kerennya personal touch, personal experience hehehehhehhe

    • nurusyainie 3 Januari 2013 pada 9:23 am #

      Yep, bener Mak. Personal touch hehehehe… ^^
      Ini sama seperti duren dan pete. Ada yang suka setengah mati, ada yang malah bencinya luar biasa hihihihi… 🙂

  2. Myra Anastasia 4 Januari 2013 pada 8:43 pm #

    setuju bgt kl urusan rasa di lidah sih tiap org pasti beda2 deh.. 😀

    • nurusyainie 4 Januari 2013 pada 11:22 pm #

      Ho’o… sepakat Mak 🙂
      Kembali lagi ke soal selera masing2

  3. penuhcinta26 8 Januari 2013 pada 11:00 am #

    Oh jadi enak juga ya? Hmm…jadi penasaran. Kapan ya bisa masuk ke sini?

    • nurusyainie 8 Januari 2013 pada 11:06 am #

      Rasanya lumayan enak, Mbak Irma
      Wah, kalau di Amrik sono mending nitip kalo ada yang pulang ke Indo hihihi…

      • penuhcinta26 8 Januari 2013 pada 1:28 pm #

        Indomie rasa lainnya sih ada lo dijual di sini. Mie goreng pedas, rendang dan sate juga udah masuk. Moga2 nanti yang cabe hijau ini juga masuk ah.

        • nurusyainie 8 Januari 2013 pada 1:53 pm #

          Kayaknya sih emang mesti nyoba mbak Ir. Wanginya cabe ijo banget hehehe… 🙂

          Kalo liat perkembangan iklannya, saat ini mie goreng cabe ijo jadi satu2nya iklan dari indomie. kalo yang rendang dan varian lainnya kayaknya udah gak tayang lagi

          • penuhcinta26 8 Januari 2013 pada 2:04 pm #

            Aku penasaran karena memang aku suka makan dan masak tumis cabe hijau baik itu bahan dasarnya ayam, tahu, atau apa aja yg bisa ditumis cabe ijo…he…he. Cumi juga enaknya kan dibikin kuah pake cabe ijo. Dan di sini hasrat makan dan masak dengan cabe ijo terpenuhi karena ada cabe Meksiko yang namanya Jalapeno (bacanya: halapenyo) yang rasa dan rupanya mirip banget dng cabe ijo.

            • nurusyainie 8 Januari 2013 pada 2:28 pm #

              Hihihi… baca Jalapeno, jadi inget game plants vs Zombies. Kalo zombie raksasa datang, tinggal kasih Jalapeno yang digambarkan sebagai cabe merah besar, langsung terbakar semua zombie hehehe…

              Emang rasanya mirip dengan cabe ijo yah? Baru tau saya

              • penuhcinta26 8 Januari 2013 pada 9:02 pm #

                Aku belum pernah main game itu. Kok jalapenonya cabe merah sih? Perasaan di sini cuma ijo warnanya..ha..ha…ha. Mirip kok rasanya, aku selalu pake itu kalau bikin ayam cabe ijo. Ada lagi cabe yg lebih pedessss…namanya Habanero. Nah itu warnanya lucu, ada orange, kuning, dan merah.

                • nurusyainie 10 Januari 2013 pada 9:06 pm #

                  Aduh mbak Ir, tadi saya makan lagi mie cabe ijo ini. Setiap suapan, teringat dirimu, mbak yang jauh di sana 🙂

                  • penuhcinta26 11 Januari 2013 pada 7:15 am #

                    Ceileeee…ha…ha…ha. Mungkin karena sadar bahwa aku ngiler pengen nyobain?

  4. liannyhendrawati 10 Januari 2013 pada 11:12 am #

    Aku belum nyobain tuh mie goreng cabai ijo … tapi klo pedes anak2ku nggak bisa makan, tidak suka pedes soalnya. Eh tapi ngliat penampakan curly boy nya lucu lho, kapan2 aku buat yg seperti itu ah buat anakku, nggap apa2 kan nyontek idenya mak .. 😀

    • nurusyainie 10 Januari 2013 pada 9:04 pm #

      Untuk ukuran saya lumayan pedes, Mak. Kalo anak2 kayaknya ‘pedes banget’ 🙂

      Hehehe… silahkan bikin curly boy untuk anak2 Mak Lianny. Semoga mereka suka yah 🙂

  5. Milo 10 Januari 2013 pada 11:56 am #

    Iya, warnanya nggak se-ijo yang di iklan 😀

    Soal lidah mah gak selalu bisa sepakat. Kata orang enak, belum tentu kita juga nganggep enak. Kata temen2 saya ikan asam padeh itu enak, kata saya mah enek.

    • nurusyainie 10 Januari 2013 pada 9:20 pm #

      Iya ya… tiap orang berbeda

      Saya sering beda pendapat sama nyokap saat bikin kue. Saya ingin takaran gulanya versi saya biar manis, tapi nyokap bilang takaran versinya udah manis. yah, ngalah deh. Nanti saatnya makan baru nambahin gula sendiri 🙂

  6. meyrinda 10 Januari 2013 pada 3:24 pm #

    waa kirain manggil “Mey” manggil saya….. sempet kaget perasaan baru kenal hihihi
    jujur liad ini keinginan makan indomie yang udah lamaaaa ga disentuh jd muncul kembali ni mba

    • nurusyainie 10 Januari 2013 pada 9:28 pm #

      hihihi… salam kenal Mak Mey 🙂

      Hayuk diicip biar gak penasaran hehehe… #

  7. De 15 Januari 2013 pada 6:50 pm #

    de udah nyoba … gak gitu suka. Masih suka indomi goreng yang biasa.

    yang ijo tuh rasa pedasnya aneh di lidah de. Kaya bukan pedas cabe, tapi kebanyakan lada.

    • nurusyainie 16 Januari 2013 pada 6:09 pm #

      Hehehe… kakak saya juga enggak begitu suka tuh, Mak De 🙂

      Saya sebenarnya lebih suka yang berkuah, tapi kadang2 juga pilih yang goreng, hanya untuk selingan biar gak bosen.
      Nah, kalo yang ijo ini saya justru gak langsung makan saat selesai masak. Wangi cabe ijonya masih merebak, jadi agak didinginkan dulu. Kalo langsung makan emang agak2 gimana gitu 🙂 kalo udah agak lama, lumayan sih rasanya di mulut saya hehehe

  8. dedy oktavianus pardede 17 Januari 2013 pada 6:35 pm #

    i’m like it actually..
    but a little bit too sweet to my licking…

    • nurusyainie 17 Januari 2013 pada 8:09 pm #

      yes, it was a bit sweet
      I think because of ketchup sauce

  9. dedy oktavianus pardede 17 Januari 2013 pada 8:43 pm #

    there is no ketchup in the pack….
    you mean sweet soy sauce, kecthup is made of tomato..
    hehehehe

    • nurusyainie 17 Januari 2013 pada 9:42 pm #

      hahaha … you’re right.
      I mean soy sauce >> kecap

      *jemari gw keriting gara2 sok english wahahaha… #blush

Silahkan komentar... ^^ Jika tidak punya blog, masukkan url facebook atau twitter yah :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: